Tahapan Dalam Budidaya Ikan Air Tawar Di Kolam Terpal
Tahapan Dalam Budidaya Ikan Air Tawar Di Kolam Terpal
Di post pada: 06 Februari 2019 14:22  -   Waktu baca: 5 menit

Budidaya Ikan – Salah satu langkah dalam meningkatkan produksi ikan untuk kebutuhan pangan adalah dengan dibudidayakan. Budidaya ikan, terutamanya ikan air tawar bisa dilakukan di kolam beton ataupun kolam terpal. Untuk kolam terpal, ini dinilai lebih praktis dan lebih murah bila dibandingkan dengan pembuatan kolam beton. Alternatif penggunaan terpal bisa memakai baligho bekas yang masih baik kondisinya.

 

Budidaya ikan dengan media kolam terpal ini biasanya diterapkan pada lahan dengan air dan luas yang terbatas. Dalam tahapannya harus dilakukan persiapan secara matang supaya panennya nanti bisa menghasilkan yang sesuai harapan. Cara pembudidayaan ikannya tidak jauh beda dengan pembudidayaan ikan pada umumnya. Namun, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan. Penjelasan lebih lengkapnya bisa disimak di bawah ini.

 

Tahapan Persiapan Pembuatan Media Kolam Terpal Untuk Pembudidayaan Ikan

Pertama tentunya disiapkan terlebih dahulu alat dan bahannya yang harus sesuai dengan luas kolam yang akan dibuat. Sediakan terpal yang ukurannya pas dengan luas yang dibutuhkan. Untuk batasan dan dinding kolamnya dapat menggunakan tanah, bambu, atau besi. Kedalaman dan luas kolamnya memiliki pengaruh pada ukuran terpalnya. Setelah alat dan bahan siap, lalu mempersiapkan lahannya. Luas lahan tergantung yang dimiliki oleh peternaknya. Pertimbangan jenis ikan yang akan dibudidaya juga sangat penting untuk diperhatikan, karena berpengaruh pada keputusan kedalaman kolam dan kepadatan benih yang akan disebar. Perhatikan pula apakah lahannya terkena sinar matahari langsung atau tidak langsung sesuai dengan kebutuhan jenis ikannya.

 

Tahapan Pembuatan Kolam Terpal Untuk Budidaya Ikan

Selanjutnya, bila semua sudah siap, langkah selanjutnya adalah dengan membuat kolam terpalnya untuk media budidaya ikan. Untuk pembuatan kolam dengan batas dari kayu dan besi harus dibuat lubang yang berguna sebagai sirkulasi air masuk dan keluar dapat berjalan dengan baik. Yang perlu diperhatikan selanjutnya, yaitu:

  • Pembuatan kolam dengan dasar dan pinggiran dari tanah hanya perlu mengubur pinggiran terpal yang digunakan. Ini supaya tidak terjadi tarik menarik yang akan beresiko kebocoran kolam terpalnya.
  • Sebaiknya pula ratakan permukaan bawah dengan batu bata yang ditutupi dengan sekam. Karena, permukaan bawah kolam yang rata akan memberikan cukup pengaruh pada perkembangan ikannya nanti.
  • Setelah kolamnya siap, buatlah saluran air yang dapat berguna untuk mempertahankan kejernihan air tanpa harus melakukan pengurasan. Pembuatan sirkulasi yang baik adalah dengan menggunakan pipa 1 inch dan pump air, serta penyaring. Sedangkan, untuk saluran buangan menggunakan pipa berukuran 5 – 10 inch sesuai dengan kebutuhan.
  • Sebaiknya dilakukan percobaan pengisian air untuk melihat apakah ada yang bocor ataukah tidak.
  • Kolam yang telah dipastikan tidak mengalami kebocoran lalu ditaburi pupuk kandang atau pupuk organik, kemudian didiamkan selama beberapa hari (2 – 3 hari). Bila air kolamnya telah berwarna kehijauan ini tandanya telah banyak plakton dan hewan kecil yang berkembang biak yang nantinya bisa menjadi nutrisi untuk ikan air tawar. Setelah itu, barulah bisa dimulai proses penebaran benih ikannya.

 

Ada banyak pilihan ikan yang bisa dibudidayakan dalam kolam terpal. Contohnya adalah ikan lele, ikan nila, ikan gabus, ikan mas, dan masih banyak yang lainnya. Dalam usaha budidaya ikan ini yang sangat dibutuhkan keuletan dan ketelatenan untuk mencapai keberhasilannya. Demikian yang dapat disampaikan. Semoga bermanfaat.

Ditulis oleh: Admin